Motivasi Menulis

orang yang selalu mengingat kematian

Mengingat Orang Mati Ternyata Hati

Pagi masih muda. Saya mendekati seorang pembantu yang mencari kelelahan untuk mencari nafas yang nyaman. Kepalanya berdebar mencari oksigen untuk mengisi paru-paru. Senyum masih diberikan padaku.

"Assalamualaikum mak cik. Mengapa Anda ingin pergi ke bangsal ini? Hari seperti apa itu? "Saya bertanya untuk memulai. File pasien dikodekan satu per satu.

"Waalaikumussalam. Pada awalnya, saya tidak sadar di rumah. Darah tinggi. Anak-anak membawa pembantu ke rumah sakit. Enam hari seorang ibu di ICU. Tetapi Tuhan tetap ingin hidup. Alhamdulillah, dua hari yang lalu, ibuku sadar. Itu sebabnya ada di sini. Masih mengejar. Karena tekanan darah tidak stabil. Tapi itu agak sehat. "


"Aku seperti mati lagi. Saya tidak keberatan enam hari tidak sadar bahwa Tuhan benar-benar ingin memanggil kembali. Rupanya dia masih memberi kesempatan untuk hidup dengan tante. Mungkin Tuhan menginginkan kesempatan untuk bertobat lagi, "katanya dengan kasihan.

Saya mengangguk dan tersenyum. 'Tinggi juga tekanan darah, harus dikatakan mati hidup-hidup,' saya monoologis.

Tiba-tiba pasien lain yang berada di bilik belakang tidak sadarkan diri. Suasana gelisah gelisah. Dokter yang sedang bertugas segera mengembalikan hilangnya pasien segera.

Lima belas menit berjuang dengan waktu dan akhirnya Tuhan masih memberinya kesempatan kedua. Meskipun matanya terus menyusut, nafas dan denyut nadi yang telah lenyap untuk sesaat telah dimulai lagi.

Ada tertulis bahwa ini bukan lagi waktunya untuk dia kembali. Mungkin masih banyak tanggung jawab di dunia yang belum selesai. Bagaimana Tuhan Maha Kuasa untuk segalanya. Untuk sedetik, pulsa itu hilang, dan dia segera kembali.

"Kemuliaan bagi Allah di tangan-Nya dari semua kerajaan, dan Dia mampu melakukan segala sesuatu. Yang menciptakan kematian dan kehidupan, untuk menguji Anda, siapa di antara Anda yang lebih baik dalam perbuatan. Dan Dia Maha Tinggi dalam Mungkin, Maha Pengampun. "(Al-Mulk: 1-2)

Mati. Sebuah kata yang sering kita dengar. Juga kata yang kebanyakan orang pedulikan. Beberapa percaya bahwa kata ini sangat disayangkan ketika dipanggil berulang kali. Tapi, bukankah Islam menegur orang mati untuk menghidupkan kembali hati?

Ibnu Umar berkata: "Aku bersama Rasulullah, maka seorang Ansar mendatanginya dan berkata: Rasulullah! Manakah dari orang-orang percaya yang paling penting? Dia menjawab: Yang terbaik dari karakter mereka. Dia bertanya lagi: Manakah yang paling cerdik beriman?

Dia menjawab: "Yang paling mengingat kematian di antara mereka dan persiapan terbaik setelah kematian. Mereka adalah orang pintar. "(Hadis Sejarah Imam Ibn Majah)

Mengapa Rasulullah mengirim kita untuk mengingat kematian? Karena kematian sudah pasti. Tidak peduli di mana pun di dunia kita, tidak peduli di mana di dalam gua yang kita sembunyikan.

Jika sudah saatnya kita dipanggil kepada Tuhan, kita tidak akan bisa lari dari kematian.

Suatu kali seorang teman berbicara tentang pengalamannya saat berada di departemen darurat. Ada satu kasus kecelakaan yang melibatkan tiga keluarga di mana ibu hanya menderita luka ringan di kaki dan lengan.

Sementara ayah dan anak tiba dalam kondisi kritis dengan pendarahan tanpa akhir. Segalanya dilakukan untuk menyelamatkan anak itu tetapi Tuhan lebih mencintainya.

Setelah setengah jam, ibu tiba-tiba menjadi tidak sadar dan mengikuti anaknya bahkan jika dilihat dari luar tidak ada luka serius.

Sang ayah selamat; dan ketika dia sadar, dia meraung tak percaya dengan berita keberangkatan kedua orang yang mereka cintai. Pemerintahan Tuhan tidak ada yang bisa ditebak. Tidak ada yang bisa menghentikannya.

"Ada satu kasus, seorang saudari yang baik berjalan dari ruang tunggu, dia pergi ke toilet dan kembali. Tiba-tiba dia memuntahkan darah dan terus kolaps. Dan itu tidak bisa diselamatkan. Itu hanya brengsek. Tidak ketinggalan untuk sesaat. Terkadang tanpa diduga, "satu demi satu cerita tentang kematian didengar dan dilihat.

Kematian itu datang tanpa pemberitahuan. Kematian adalah rahasia Tuhan. Kenapa? Sehingga setiap muslim selalu siap menghadapi kematian. Mungkin hari ini kita bisa tertawa, mungkin besok bukan lagi milik kita untuk senyuman bahagia.

Tentunya kita telah mendengar berita kematian yang tidak terduga. Itu tidak harus menjadi sesuatu yang nyata, terkadang terburu-buru juga bisa menjadi yang terakhir yang memisahkan kita dan dunia fana ini.

Ketika Tuhan berkata 'kunfayakun', dalam tidur bahkan hidup dapat dipisahkan dari tubuh. Kehidupan di dunia ini berbeda dengan kehidupan akhirat. Ingatkan kami untuk mati sehingga kami selalu mempersiapkan diri untuk momen-momen yang tidak terduga.

"Sesungguhnya hati manusia itu berkarat seperti berkaratnya besi." Sahabat-sahabat bertanya, "Apakah penggilapnya wahai Rasulullah?" Rasulullah menjelaskan, "Membaca Al-Quran dan mengingat mati." (HR al-Baihaqi)

Sungguh, ini sudah dekat. Malaikat yang mati selalu ada bersama kita, di antara kita, mengikuti gerak tubuh kita, setiap saat dan saat. Izrail tidak hanya mendekati manusia sesaat sebelum mati.

Faktanya, malaikat kematian selalu mengintai dan dekat dengan kita. Bukankah setiap makhluk hidup pernah mati?

Kematian belum pernah mengenal usia, baik tua maupun muda. Itu sebabnya anak muda tidak selalu menjadi tua pada usia. Meski memiliki tubuh yang sehat dan wajah yang tampan dan indah, itu bukan jaminan kematian.

Seseorang melihat kematian itu sebagai ibrah. Ini juga dilihat sebagai peluang untuk mendapatkan sesuatu. Tanpa mengetahui setiap berita kematian adalah pengingat dari-Nya.

"Bawalah ketentuan, karena ketentuan terbaik adalah taqwa." (QS Al Baqarah 2: 197)

Kami tidak pernah membicarakan tentang hati kami - apa yang akan kami lakukan ketika kami diundang? Apakah cukup bahwa kita telah membuat persediaan untuk bertemu dengan Allah?

Apakah kita yakin setiap napas yang dipinjamkan kepada kita telah digunakan untuk jalan-Nya sebagai mas kawin untuk bertemu dengan Tuhan nanti? Semua praktik yang kita lakukan di dunia ini akan bertanggung jawab bahkan untuk ukuran biji mustard.

"Setiap jiwa akan merasa mati. Dan hanya pada Hari Kiamat saja diberikan balasan Kamu . Siapa pun yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke surga, maka dia menang. Kehidupan dunia hanyalah kesenangan yang menipu. "(QS Ali Imran 3: 185)

Tanyakan kepada kami - apakah kematian kami akan berjuang untuk agama Tuhan atau dalam bentuk agama Tuhan atau sebaliknya?

Ketika kehidupan ditarik dari tubuh, jiwa kita dilapis dengan kemuliaan atau kebohongan yang terbuka - itu adalah pilihan. Selama kehidupan masih terkandung di dalam tubuh, kita memiliki pilihan untuk menentukan jalan mana yang terbaik sebagai jalan menuju redhaNya.

Waktu bertemu dengannya sudah dekat. Azan dan jarak solat berdekatan. Masing-masing dari nafas ini adalah pinjaman dari-Nya, setiap detik dari hati juga merupakan pinjaman-Nya. Dunia adalah pinjaman. Yang membingungkan itu menyakitkan. Tapi percayalah, pertemuan di surga akan menjadi manis yang abadi.

"Di mana pun Kamu berada, kematian akan membuat Kamu , meskipun Kamu berada di benteng yang kuat. Dan kalau mereka memperoleh kebaikan (kemewahan hidup), mereka mengatakan: "Ini adalah dari sisi Allah", dan kalau mereka ditimpa bencana, mereka berkata: "Ini adalah dari (sesuatu nahas) yang ada padamu." Katakanlah (wahai Muhammad): " semuanya itu (kebaikan dan bencana) adalah (bersumber) dari sisi Allah. "Maka apakah yang menyebabkan kaum itu hampir-hampir tidak memahami perkataan (munafik)?" (QS An-Nisa ': 78)
Labels: Berita Islam, Berita Terkini

Thanks for reading orang yang selalu mengingat kematian. Please share...!

Back To Top